Analisis: Provokasi AS Tidak Akan Pengaruhi Perundingan China-India

logo clock 4 Menit logo clock 12-10-2020, 15:53

Ilustrasi tentara China dan tentara India - Image from BBC

Beijing, Bolong.id - Tuduhan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo bahwa 60.000 tentara Tiongkok berkumpul di sepanjang perbatasan Tiongkok-India, bagi para pengamat Tiongkok, hal itu seperti melemparkan bom asap ke India. Namun, upaya untuk menyebarkan perselisihan tidak dapat lebih jauh meredam pembicaraan Tiongkok-India yang dijadwalkan Senin (12/10/20). 

Setelah Pompeo kembali dari pertemuan Quad tingkat menteri di Jepang, diplomat tertinggi AS itu menyerang Tiongkok pada beberapa kesempatan, mengklaim bahwa "India melihat 60.000 tentara Tiongkok di perbatasan utara mereka." 

Tuduhannya muncul menjelang pertemuan komandan militer Tiongkok-India ke-7 pada hari Senin dan kunjungan resmi Wakil Menteri Luar Negeri AS Stephen Biegun ke India pada hari Senin. Demikian dilansir dari Global Times, Minggu (11/10/2020). 

Pengamat Tiongkok menunjukkan bahwa tuduhan itu memberikan alasan bagi India menjelang pembicaraan, sebuah pertemuan yang tidak ingin dihadapi India ketika jumlah infeksi COVID-19 domestiknya telah mencapai 7 juta dan ekonomi negara itu sedang lesu.

Hu Zhiyong, seorang peneliti di Institut Hubungan Internasional Akademi Ilmu Sosial Shanghai, mengatakan bahwa pembagian AS atas intelijen militer yang berlebihan dan tidak dapat diandalkan hanya ditujukan untuk mengikat India dalam penyebaran Strategi Indo-Pasifik, yang bertujuan untuk menahan Tiongkok. 

"Dengan melemparkan bom asap seperti itu, AS mencoba untuk memberi kesan pada India bahwa keduanya [dari mereka] adalah sekutu, tetapi ketika konflik militer Tiongkok-India yang sebenarnya pecah, AS tidak akan sepenuhnya berpihak pada India. Apa yang disebut aliansi ada atas dasar - tidak lebih dari kepentingan ekonomi bersama dalam perdagangan senjata, "kata Hu.

Pengamat Tiongkok umumnya percaya bahwa tidak ada hasil positif yang akan datang dari pembicaraan militer Senin antara Tiongkok dan India, dan provokasi dari AS akan semakin mendorong India untuk menuntut status quo.

Zhao Gancheng, direktur Pusat Studi Asia-Pasifik di Institut Shanghai untuk Kajian Internasional, mengatakan bahwa "India tidak pernah menunjukkan tanda-tanda niat untuk menyelesaikan kebuntuan militer di sepanjang perbatasan, oleh karena itu tindakan AS untuk menabur perselisihan tidak akan mengubah posisi keras kepala India atau lebih jauh merusak pembicaraan Tiongkok-India yang sudah suram. "

Meskipun India dan Tiongkok telah mengadakan serangkaian pembicaraan diplomatik dan militer, India terus meningkatkan penempatan pasukan militernya, dan bahkan menganjurkan pembangunan jalan dan pembukaan Terowongan Atal di Rohtang untuk meningkatkan kemampuan tempur India.

Mengingat situasi domestik yang mengerikan di India, yang telah mencatat lebih dari 7 juta orang dipastikan terinfeksi COVID-19 dan negara yang menderita tingkat pengangguran yang tinggi, ada kemungkinan India menggunakan konflik perbatasan dengan Tiongkok untuk mengalihkan perhatian domestik dari masalah ini, kata Hu.

India mungkin meminjam beberapa ide AS untuk memenuhi persyaratan mereka sendiri, seperti mengambil intelijen yang ditawarkan oleh AS ini sebagai alat tawar-menawar selama pembicaraan dengan Tiongkok dan menghasut sentimen anti-Tiongkok dalam negeri, tetapi India tidak ingin AS memainkan peran dalam sengketa dengan Tiongkok, kata para pengamat.

Penulis : Maureen
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

AS Setujui Penjualan Senjata Canggih Lainnya ke Taiwan

 

logo clock 27-10-2020, 12:24
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

ByteDance Pertimbangkan Daftarkan Aplikasi Video Pendek Douyin di Hong Kong

 

logo clock 27-10-2020, 11:37
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Biro Mengganti Medali Perang Veteran yang Hilang

 

logo clock 27-10-2020, 11:25
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Kedubes China di Sri Lanka Protes Pernyataan Intimidasi Pejabat AS

 

logo clock 27-10-2020, 09:54
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Pameran Pariwisata China-ASEAN Expo 2020 Digelar di Guilin 8 Desember

 

logo clock 27-10-2020, 09:51
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral