Baca dalam 4 menit

Sering Mati Rasa Pada Tangan? Waspada Mungkin Ini Lebih Serius

Waktu Publish : 03 Sep 2021, 16:02 WIB
SHARE ARTIKEL

Mati Rasa pada pergelangan tangan - Image from 古今医案研读

Bolong.id - Mati rasa pada tangan sangat umum terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Hampir semua orang pernah mengalaminya. Misalnya, banyak pekerja kantoran suka tidur siang di meja mereka. Ketika mereka bangun, mereka menyadari bahwa lengan mereka sakit dan mati rasa. Ini adalah mati rasa sementara, perlahan dan alami kembali normal, yang juga merupakan fenomena normal, tetapi beberapa orang sering merasa mati rasa tanpa alasan? Ini bukan masalah kecil, itu mungkin disebabkan oleh beberapa penyakit! Yang paling umum adalah spondylosis serviks, tetapi ada yang lebih serius.

Dilansir dari 古今医案研读 pada Rabu (1/9/2021), banyak orang sering mengalami mati rasa pada tangan. Jika bukan mati rasa tangan sementara, sering disebabkan oleh spondylosis serviks. Jika Anda memutar leher ke depan dan ke belakang saat tangan mati rasa, dan gejala mati rasa pada tangan langsung terasan membaik, secara kasar dapat dikatakan bahwa penyebab mati rasa pada tangan adalah spondylosis serviks. Untuk penyebab tersebut, tekanan tulang belakang leher dapat dikurangi dengan pijat atau akupunktur di bahu, Fengchi, Fengfu dan titik Ashi.

Selain disebabkan oleh spondylosis serviks, Mungkin juga disebabkan oleh diabetes. Mati rasa disebabkan oleh neuropati perifer pada tangan, ada perasaan seperti memakai sarung tangan dan terasa kebas. Beberapa orang juga memiliki sensasi terbakar dan kesemutan. Untuk gejala ini, pasien harus memperhatikan pola makan, mengurangi asupan gula dan kalori, mengontrol gula darah pada tingkat normal, dan gejala mati rasa pada tangan akan berkurang atau bahkan hilang.

Jantung Koroner - Image from 古今医案研读

Penyakit jantung koroner juga dapat menyebabkan mati rasa dan nyeri di lengan. Ini karena penyakit kardiovaskular juga dapat menyebabkan mati rasa pada tangan. Ketika pembuluh darah tepi di tangan menyempit dan tersumbat, urat hijau di tangan kita akan semakin tebal, telapak tangan akan memerah, bengkak, atau bahkan dingin, dan garis telapak tangan akan menjadi semakin dalam, disertai dengan akselerasi detak jantung dan asma, sesak dada dan gejala lainnya. Jika ada gejala ini, kemungkinan besar penyakit kardiovaskular. Dianjurkan untuk pergi ke rumah sakit.

Sering ada mati rasa di satu tangan, bahkan satu anggota badan mati rasa, tangan dan kaki tidak fleksibel, wajah mati rasa, pusing dan sakit kepala, mercau, penglihatan kabur dan kemampuan koordinasi sangat rendah. Jika gejala seperti itu terjadi, kita harus waspada, dan mungkin penyakit serius yang berisiko tinggi seperti infark serebral.

Minum alkohol - Image from 古今医案研读

Selain itu, mati rasa pada tangan juga merupakan pertanda penyakit. Perhatian khusus harus diberikan kepada orang yang sering minum alkohol. Ketika tangan mati rasa terjadi, itu mungkin disebabkan oleh alkoholisme kronis. Jika ini terjadi saat minum, disarankan untuk segera berhenti minum, jika tidak maka akan menyebabkan disfungsi berbagai sistem tubuh, yang mengakibatkan kerusakan serius pada tubuh.

Ada banyak, banyak, dan tidak sederhana alasan untuk mati rasa tangan. Hal di atas digunakan sebagai dasar acuan untuk penilaian, tetapi tidak mutlak. Secara umum, jika disebabkan oleh faktor eksternal, ada baiknya dilakukan secara perlahan. Jika tangan mati rasa sering terjadi tanpa alasan, waspadalah dan cari perawatan medis tepat waktu.(*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong