Baca dalam 7 menit

Rumah Sakit Digital Demi Legalkan Jual Obat Resep Online

Waktu Publish : 26 Nov 2021, 16:08 WIB
Sumber : AI财经社
SHARE ARTIKEL

Rumah Sakit Digital Untuk Melegalkan Penjualan Obat Resep Online - Image from 百度

Beijing, Bolong.id - E-commerce medis di Tiongkok, bertujuan melegalkan resep obat elektronik. Bukan untuk membuka banyak rumah sakit virtual.

JD Health, anak perusahaan raksasa Tiongkok, JD Group, juga bertujuan ekspansi ritel farmasi. Itu tertera di laporan keuangan mereka.

Dilansir dari AI财经社, masyarakat paham, bahwa ketika peraturan belum lengkap, rumah sakit digital komersial masih didasarkan pada penjualan obat. Bukan benar-benar layanan medis online, yang masih belum memungkinkan.

Oleh karena itu, banyak rumah sakit digital di Tiongkok. Karena, sulit mengklasifikasi raksasa e-commerce obat-obatan dalam satu kategori.

Pada awal 2018, ketika WeDoctor pertama kali melaporkan rumor daftar, WeDoctor memposisikan dirinya sebagai "Caesar" Tiongkok.

Caesars Medical Group adalah pencetus model HMO (Health Maintenance Organization) di Amerika Serikat. Bisnisnya dibagi tiga bagian: Caesars Insurance, Caesars Hospital dan Caesars (Permanent) Doctor Group.

Diantaranya, Caesars Insurance mengumpulkan premi anggota dan membayar sebagiannya ke Rumah Sakit Caesars dan dokter, sehingga anggotanya dapat menikmati layanan medis yang sesuai.

Hasilnya, Caesars Group telah mewujudkan integrasi pasien, dokter, institusi medis dan institusi asuransi, dan membuka lingkaran bisnis yang tertutup.

Mengandalkan layanan pemeliharaan kesehatan berbasis keanggotaan rumah sakit digital, WeDoctor memiliki kesamaan yang besar dalam logika bisnis dengan Caesars.

Keduanya mempromosikan transformasi metode pembayaran medis dari bayar sesuai pemakaian menjadi bayar untuk kesehatan, sehingga dapat menghindari terjadinya diagnosa dan pengobatan yang berlebihan, sekaligus dapat mengurangi biaya pengobatan dan meringankan kontradiksi antara dokter dan pasien.

Seorang analis mengatakan kepada AI Finance and Economics bahwa layanan medis digital berbasis keanggotaan yang dibuat oleh WeDoctor setara dengan transformasi sistematis sistem medis di masa lalu, yang juga bertepatan dengan arah reformasi metode pembayaran asuransi kesehatan negara saya saat ini.

Seperti Caesars, WeDoctor juga melayani pelanggan korporat dan individu yang memberikan mereka layanan pemeliharaan kesehatan terintegrasi, mencakup diagnosis, perawatan online, rujukan, pemantauan kesehatan, dan bimbingan kesehatan.

Menurut prospektus WeDoctor, per 31 Desember 2020, WeDoctor telah memberikan layanan manajemen kesehatan yang komprehensif kepada lebih dari 200 perusahaan dan mencakup lebih dari 19 juta pengguna.

Tentu saja, WeDoctor tidak persis sama dengan Caesar. Karena rumah sakit dan institusi medis lainnya dibangun oleh Caesars sendiri, ditakdirkan untuk model bisnis aset-berat, dan memerlukan efek skala yang lebih tinggi. Hanya ketika jumlah anggota mencapai "titik impas" dapat terus berkembang, dan ini juga sulit bagi Caesars. Salah satu alasan penting penyebaran bisnis di seluruh Amerika Serikat.

Dibandingkan dengan Caesars, karena integrasi mendalam dari WeDoctor dan asuransi kesehatan, rumah sakit digitalnya lebih terkait erat dengan rumah sakit fisik dan institusi medis utama, sehingga tidak hanya model bisnis yang lebih ringan, juga terminal pembayaran dapat terus menarik pelanggan.

Prospektus menunjukkan bahwa, pada tahun 2020, WeDoctor akan mengurangi waktu konsultasi per kapita untuk pasien dengan penyakit kronis di Tai'an dari 2-3 jam menjadi 30 menit, dan jumlah resep tunggal akan turun 12,7% dibandingkan dengan 2019. Pada saat yang sama, juga akan mengurangi penggunaan lokal pengeluaran dana asuransi kesehatan untuk penyakit kronis.

Faktanya, layanan manajemen penyakit kronis berbasis keanggotaan tidak dirintis oleh WeDoctor, tetapi telah memenangkan pasar modal. Misalnya, Livongo, perusahaan layanan manajemen penyakit kronis digital di Amerika Serikat, diakuisisi oleh raksasa medis Internet lainnya Teladoc senilai US$18,5 miliar (Rp 262, 76 Triliun) tahun lalu.

Pada saat itu, perusahaan memiliki lebih dari 400.000 anggota penyakit kronis, dan setiap pengguna menghasilkan pendapatan tahunan rata-rata sekitar 3.700 yuan (Rp 8.2 jt).

Menurut data prospektus WeDoctor, per 31 Desember 2020, WeDoctor telah mengumpulkan lebih dari 145.000 anggota penyakit kronis, dan setiap pengguna menghasilkan pendapatan tahunan rata-rata sekitar 3.600 yuan (Rp 8,02 jt). Menurut data publik, saat ini ada sekitar 300 juta orang dengan penyakit kronis di negara saya, dan tingkat konversi online untuk penyakit kronis umum mencapai 75%.

Di masa depan, WeDoctor akan dengan cepat mereplikasi dan mendarat di lebih banyak wilayah berdasarkan wilayah koordinasi asuransi kesehatan. Dengan pendalaman reformasi asuransi kesehatan di masa depan, WeDoctor akan memiliki ruang imajinasi yang besar hanya untuk bisnis manajemen penyakit kronis berbasis keanggotaan.

Selain terkait erat dengan asuransi kesehatan, WeDoctor juga secara aktif menjajaki akses ke asuransi komersial. Pada awal 2017, WeDoctor menandatangani perjanjian kerja sama dengan ZhongAn Insurance dan mulai menyebarkan asuransi komersial.

Sebelumnya, WeDoctor dan AIA juga bersama-sama mengembangkan beberapa produk asuransi penyakit tunggal untuk wanita dengan kanker payudara dan leukemia yang terjadi pada anak.

“Akibat tertutupnya data medis di masa lalu, perusahaan asuransi komersial tidak dapat memperolehnya, sehingga menyulitkan mereka untuk merancang produk dan mewujudkan pengendalian risiko.” Potret kesehatan secara bertahap akan menjadi lebih kaya dan lebih jelas kerjasamanya dengan asuransi komersial yang memiliki potensi besar."

Dapat diperkirakan bahwa berdasarkan asuransi kesehatan, asuransi komersial akan memberi We Doctor ruang keuntungan yang lebih luas. Integrasi tinggi dan koneksi mendalam dari asuransi kesehatan, asuransi komersial, dan pembayar lainnya dengan layanan medis digital juga akan membantu We Doctor mengantar dalam ledakan, dan tumbuh semakin matang. (*)

Terkait

news

Rumah Sakit Digital Masa Depan Seperti Ini...

  • Djono W. Oesman
  • 18 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong