Baca dalam 3 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 30 April 2021

Waktu Publish : 01 May 2021, 09:29 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Dilaporkan bahwa Tiongkok telah secara resmi meluncurkan serangkaian kegiatan untuk memperingati 50 tahun pemulihan hak-hak sah Tiongkok di PBB. Bisakah Anda memberi kami detail lebih lanjut?

Wang Wenbin: Pada tahun 1971, Sidang Umum Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) mengadopsi Resolusi 2758, memulihkan kursi sah Republik Rakyat Tiongkok di PBB. Ini adalah peristiwa sejarah yang sangat penting dan menandai bahwa PBB telah benar-benar menjadi organisasi internasional yang paling universal dan representatif. Selama 50 tahun terakhir, Tiongkok telah menjadi promotor perdamaian dunia, kontributor pembangunan global dan pembela tatanan internasional, memberikan kontribusi positif untuk tujuan mulia dari PBB.

Dalam rangka memperingati 50 tahun pemulihan hak sah Tiongkok di PBB, Tiongkok akan menggelar rangkaian kegiatan di bidang operasi penjaga perdamaian PBB, pembangunan ekonomi, pembangunan sosial dan budaya, pengentasan kemiskinan dan lingkungan ekologi. Seperti yang Anda lihat, Tiongkok meluncurkan Kelompok Teman tentang Keselamatan dan Keamanan Penjaga Perdamaian PBB pada 27 April dan mengambil alih kursi tersebut. Kemarin, pusat urusan penjaga perdamaian kementerian pertahanan Tiongkok dan Departemen Operasi Perdamaian PBB bersama-sama mengadakan pertemuan online untuk berbagi pengalaman penjaga perdamaian. Untuk kegiatan peringatan lainnya, kami akan merilis informasi yang relevan tepat waktu.

Berdiri di titik awal sejarah baru, Tiongkok akan terus menegakkan sistem internasional yang berpusat pada PBB, tatanan internasional berdasarkan hukum internasional, otoritas dan status PBB, serta peran inti PBB dalam urusan internasional. Kami akan terus memperdalam kerja sama dengan sistem PBB dan negara-negara lain di dunia, mempraktikkan multilateralisme dalam arti yang sebenarnya, dan mempromosikan pembangunan komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

Bloomberg: Direktur Intelijen Nasional AS mengatakan bahwa dia melihat pandangan di Taiwan mengeras demi kemerdekaan. Apakah kementerian luar negeri punya komentar?

Wang Wenbin: Akar penyebab ketegangan di Selat Taiwan adalah bahwa otoritas DPP dan pasukan separatis kemerdekaan Taiwan membuat provokasi dengan mengupayakan kemerdekaan. Saya ingin menekankan bahwa Tiongkok dengan tegas bertekad dalam menegakkan kedaulatan nasional dan integritas teritorial dan memiliki kepercayaan diri dan kemampuan untuk menggagalkan semua bentuk kegiatan separatis kemerdekaan Taiwan. AS harus sepenuhnya mengakui bahwa kemerdekaan Taiwan sangat berbahaya, dengan sungguh-sungguh mematuhi prinsip satu-Tiongkok dan tiga komunike gabungan Tiongkok-AS, berhati-hati dengan kata-kata dan tindakannya, hindari mengirimkan sinyal yang salah ke kemerdekaan Taiwan pasukan, dan menahan diri dari merusak perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan dan hubungan Tiongkok-AS.

Kantor Berita Xinhua: Dilaporkan bahwa pada 27 April, Group of Friends tentang Keselamatan dan Keamanan Penjaga Perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa diluncurkan sebagai mekanisme pertama dari jenisnya yang dipimpin dan diketuai bersama oleh Tiongkok. Bisakah Anda memberi kami detail lebih lanjut tentang grup ini?

Wang Wenbin: Operasi penjaga perdamaian PBB adalah instrumen utama untuk menjaga perdamaian dan keamanan internasional, dan penjaga perdamaian adalah aset berharga untuk perdamaian internasional. Selama 70 tahun terakhir, lebih dari 3.000 penjaga perdamaian dari lebih dari 120 negara telah kehilangan nyawa mereka. Tahun ini saja telah menyaksikan 49 penjaga perdamaian memberikan hidup mereka yang berharga untuk tujuan perdamaian, yang sangat memilukan.

Sebagai penyumbang terbesar kedua untuk anggaran pemeliharaan perdamaian PBB dan penyumbang pasukan utama untuk operasi penjaga perdamaian PBB, Tiongkok sangat mementingkan keselamatan dan keamanan pemelihara perdamaian. Group of Friends menyatukan 49 negara dan organisasi regional, termasuk anggota tetap Dewan Keamanan, negara-negara regional utama serta negara tuan rumah, kontributor pasukan dan polisi serta kontributor keuangan untuk operasi penjaga perdamaian PBB. Ini bertujuan untuk menyediakan platform untuk memperkuat berbagi informasi, koordinasi kebijakan, dan pembangunan kapasitas untuk membuat kemajuan substantif dalam meningkatkan keselamatan dan keamanan penjaga perdamaian PBB. Platform ini bersifat terbuka, dan jika negara anggota PBB lainnya tertarik, mereka dipersilakan untuk menghubungi kami. Bersama-sama dan dengan upaya tak henti-hentinya, kita bisa membuat perbedaan, dan lebih melindungi penjaga perdamaian kita.

Tahun ini menandai peringatan 50 tahun pemulihan hak-hak sah Tiongkok di PBB. Tiongkok akan mengambil kesempatan ini untuk secara tegas melindungi multilateralisme, memperdalam kerja sama dengan PBB, dan memberikan kontribusi yang lebih besar bagi perdamaian dan keamanan internasional.

RIA Novosti: Kepala Badan Intelijen Pertahanan AS Scott Berrier menuduh Rusia dan Tiongkok menggunakan pandemi COVID-19 untuk melakukan perang informasi terhadap pemerintah Barat. Saya ingin tahu apakah Tiongkok punya komentar.

Wang Wenbin: Virus adalah musuh bersama seluruh umat manusia yang memerlukan upaya bersama dari komunitas internasional. Tiongkok telah mempromosikan kerja sama anti-pandemi internasional dengan sikap terbuka dan transparan.

Sebaliknya, pemerintahan AS sebelumnya, alih-alih mengadopsi sikap berbasis sains dan kooperatif setelah wabah COVID-19, mempolitisasi upaya anti-pandemi, dengan sengaja menarik diri dari perjanjian dan organisasi, dan menyebarkan informasi palsu untuk mengalihkan kesalahan. orang lain dengan stigmatisasi. AS dilengkapi dengan teknologi medis paling canggih di dunia, tetapi juga memiliki jumlah kasus infeksi COVID-19 dan jumlah kematian tertinggi. Sebagai negara adidaya nomor 1 di dunia, AS telah melakukan banyak kerusakan pada kerja sama anti-pandemi internasional, yang telah membuat rakyat Amerika dan banyak lagi di dunia membayar harga yang mahal. AS harus memetik pelajarannya, menghentikan manipulasi politik, dan bertindak dengan cara yang kondusif untuk perjuangannya sendiri melawan pandemi dan kerja sama internasional di bidang ini.

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Global Times: Menurut surat kabar Denmark, Politiken, Kedutaan Besar AS di Denmark memberi tahu mereka untuk memeriksa apakah menggunakan router atau roda gigi jaringan yang dibuat oleh lima produsen peralatan listrik Tiongkok, yaitu, Huawei, ZTE, Hytera, Hikvision, dan Dahua. Kedutaan AS mengancam akan membatalkan langganan jika surat kabar menolak memberikan informasi yang diminta atau memilih untuk menggunakan peralatan yang disebutkan di atas. Politiken mengatakan itu bukan satu-satunya yang menerima permintaan seperti itu. Rupanya, kedutaan AS telah menghubungi penyedia layanan lain di Denmark dengan permintaan serupa, mengatakan bahwa ini akan menjadi operasi global yang terkoordinasi oleh AS. Apa komentar Tiongkok tentang ini?

Wang Wenbin: Seperti yang saya katakan kemarin, tidak ada yang pantas mendapatkan gelar "diplomasi koersif" lebih baik dari AS. Apa yang Anda sebutkan hanyalah contoh lain dari AS yang menerapkan "diplomasi koersif".

Pihak AS tidak hanya dengan jahat menindas perusahaan Tiongkok, tetapi juga memaksa negara lain untuk menuruti kemauannya, dan bahkan menuntut outlet media negara lain untuk bertindak di bawah instruksinya, atau akan ada konsekuensi "penghentian langganan". Ini adalah diplomasi koersif seratus persen.

Sambil berkhotbah tentang demokrasi dan aturan, AS memaksa negara lain untuk menindas perusahaan Tiongkok. Apakah AS tidak punya rasa malu?

CCTV: Menurut laporan Jaringan OSCE dari Think Tanks and Academic Institutions, ketika BRI Tiongkok terus membuat kemajuan, terlibat secara konstruktif dengan Tiongkok di bidang-bidang yang menjadi kepentingan bersama, seperti memerangi korupsi, mengelola tantangan lingkungan, dan meningkatkan kerja sama ekonomi, dapat meningkatkan pemulihan pasca pandemi di negara-negara di Eropa dan Asia. Bolehkah saya meminta komentar Tiongkok atas laporan ini?

Wang Wenbin: Laporan ini menunjukkan bahwa komunitas internasional mementingkan kerja sama dengan Tiongkok, dan ingin terlibat dalam kerja sama BRI.

Kerja sama BRI menjunjung tinggi prinsip konsultasi ekstensif, kontribusi bersama, dan manfaat bersama. Di bawah konsep kerjasama yang terbuka, hijau dan bersih, itu mengejar pembangunan, bertujuan untuk saling menguntungkan, dan menyampaikan pesan harapan. Pada kuartal pertama tahun ini, investasi langsung non-finansial Tiongkok di negara-negara di sepanjang Belt and Road naik 5,2% YoY.

Kontrak yang baru ditandatangani naik 19,4%. Jumlah perjalanan yang dilakukan oleh KA barang Tiongkok-Eropa dan jumlah kargo yang diangkut masing-masing naik 75% dan 84% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Semua angka ini menunjukkan bahwa BRI menikmati ketahanan dan vitalitas yang kuat. Secara khusus, dengan latar belakang COVID-19, kerja sama internasional BRI telah memainkan peran penting dalam membantu negara-negara Eurasia melawan pandemi, menstabilkan ekonomi, dan memastikan mata pencaharian masyarakat.

Dalam beberapa tahun terakhir, OSCE telah menyatakan keinginannya untuk mengembangkan hubungan dengan Tiongkok dalam banyak kesempatan. Tiongkok bersedia untuk terus menjaga hubungan dengan OSCE atas dasar kesetaraan dan saling menghormati. Kami juga siap bekerja sama dengan semua pihak termasuk negara-negara Eurasia untuk mengatasi tantangan yang ditimbulkan oleh pandemi, memperdalam kerja sama praktis di seluruh jajaran, dan mengupayakan hasil yang lebih banyak dari kerja sama BRI sehingga dapat memberikan manfaat bagi masyarakat di semua negara yang berpartisipasi, dan memberikan dorongan baru bagi stabilitas dan pertumbuhan ekonomi global.

Jaringan Media Beijing: The Australian Alert Service, terbitan mingguan Partai Warga Negara Australia, baru-baru ini menerbitkan sebuah artikel berjudul politisi Australia mendukung pembela terorisme "Turkistan Timur", mengungkapkan bagaimana politisi lokal berkolusi dengan Asosiasi Australia Turkistan Timur (ETAA) untuk memajukan sebuah agenda anti-Tiongkok. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Kami juga melihat artikel itu. Ini mengungkap sifat separatis, teroris dan ekstremis dari organisasi "kemerdekaan Xinjiang" di Australia dan kolusi tercela dari politisi Australia anti-Tiongkok dengan organisasi teroris untuk keuntungan egois. Artikel tersebut menunjukkan dengan tajam bahwa ETAA, sebuah organisasi yang terkait erat dengan terorisme dan ekstremisme, "mendapatkan izin bebas" di Australia hanya karena negara yang ditargetkannya adalah Tiongkok. Artikel-artikel tersebut bertanya: "Bagaimana Australia menangani ancaman kekerasan ekstremis, dan bagaimana perasaan orang Australia tentang negara yang mempromosikan organisasi yang memaafkan kekerasan ekstremis terhadap kita?" Karena beberapa media Barat dibanjiri dengan kebohongan dan fitnah yang menargetkan Xinjiang, suara-suara yang obyektif dan rasional tersebut menunjukkan bahwa keadilan pada akhirnya akan menang. Kami mendesak politisi Australia tertentu untuk tidak berdiri di sisi sejarah yang salah dan berhenti mendukung kegiatan separatis anti-Tiongkok dan organisasi teroris agar tidak terbakar. Kami juga percaya bahwa semakin banyak orang yang memiliki wawasan tentang dunia akan berbicara untuk keadilan dan mengatakan kebenaran tentang Xinjiang.

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Phoneix TV: Kami telah mencatat pesan belasungkawa dari Anggota Dewan Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi kepada Menteri Luar Negeri India Jaishankar atas situasi COVID-19 di India. Bisakah Anda menawarkan informasi lebih lanjut tentang itu?

Wang Wenbin: Tiongkok mengikuti perkembangan situasi pandemi di India. Anggota Dewan Negara Tiongkok dan Menteri Luar Negeri Wang Yi mengirim pesan simpati kepada Menteri Luar Negeri India Subrahmanyam Jaishankar atas situasi COVID-19 yang memburuk di India. Ia mengatakan bahwa Tiongkok akan memaksimalkan upayanya untuk memberikan dukungan kepada India.

Semua sektor sosial di Tiongkok sibuk mengambil tindakan. Masyarakat Palang Merah Tiongkok, pemerintah lokal, banyak organisasi non-pemerintah, dan perusahaan Tiongkok mencoba yang terbaik untuk mengumpulkan pasokan anti-pandemi yang sangat dibutuhkan oleh India, dan mengirimkannya kepada orang-orang India sesegera mungkin.

Menurut statistik yang tidak lengkap, sejak April, Tiongkok telah mengekspor lebih dari 26.000 ventilator dan konsentrator oksigen, lebih dari 15.000 monitor, dan hampir 3800 ton bahan obat dan obat-obatan ke India. Produsen pasokan anti-pandemi dan peralatan medis Tiongkok berpacu dengan waktu dengan kecepatan penuh untuk memastikan produksi. Dalam beberapa hari ke depan, lebih banyak materi anti-pandemi akan dikirim ke India. Karena banyak sumbangan dan pengadaan dilakukan melalui saluran tidak resmi, saya sarankan Anda juga merujuk ke pemerintah India, yang akan membantu Anda lebih memahami situasi sebenarnya.

Sepengetahuan saya, rute angkutan udara dari Tiongkok ke India beroperasi normal. Dalam dua pekan terakhir, sejumlah penerbangan barang dari Tiongkok ke India tetap beroperasi. Otoritas Tiongkok terkait telah menyediakan dan memberikan kemudahan dalam pengurusan bea cukai dan transportasi bagi India untuk mengangkut tangki oksigen cair, konsentrator oksigen, dan bahan lain dari banyak kota di Tiongkok. Tiongkok akan terus memastikan kelancaran fungsi jalur ekspor material ke India.

Bloomberg: Sebuah pertanyaan tentang Uni Eropa. Awal pekan ini, UE mengatakan ingin memperkuat tangannya melawan meningkatnya ancaman ekonomi yang ditimbulkan oleh Tiongkok dan mengusulkan aturan baru yang ditargetkan pada perusahaan milik negara asing. Apakah Anda melihat ini sebagai bukti bahwa Eropa semakin keras atau lebih selaras dengan AS dalam pendekatannya ke Tiongkok? Seberapa besar kekhawatiran bahwa Partai Hijau dapat memenangkan pemilihan Jerman pada bulan September, mengubah ekonomi terbesar Eropa itu menjadi lebih skeptis terhadap Tiongkok?

Wang Wenbin: Pada pertanyaan pertama Anda, saya tidak mengetahui secara spesifik tentang aturan baru yang diusulkan oleh badan UE terkait yang Anda sebutkan dan merujuk Anda ke otoritas yang berwenang. Pada prinsipnya, saya dapat memberi tahu Anda bahwa Tiongkok dan Eropa adalah kekuatan penting untuk membangun ekonomi dunia terbuka. Kita harus lebih jauh memperluas akses pasar, mempromosikan liberalisasi dan fasilitasi perdagangan dan investasi, mengurangi hambatan perdagangan, khususnya menghindari pendirian yang baru, dan menyediakan lingkungan yang terbuka, transparan, dan tidak diskriminatif bagi investor.

Pada pertanyaan kedua, Tiongkok menekankan pentingnya pertukaran dan dialog dengan partai politik Jerman termasuk Partai Hijau untuk meningkatkan saling pengertian. Perbedaan nilai seharusnya tidak menghalangi pertukaran dan kerjasama. Tiongkok menentang tuduhan ceroboh berdasarkan kebohongan dan rumor serta menolak mempolitisasi perdagangan normal, investasi, dan kerja sama komersial.

Kantor Berita Xinhua: Menurut laporan, konflik bersenjata meletus di daerah perbatasan antara Kyrgyzstan dan Tajikistan kemarin, menyebabkan korban jiwa yang sangat besar. Apakah Tiongkok punya komentar?

Wang Wenbin: Kami telah mencatat laporan yang relevan. Kami memahami Kyrgyzstan dan Tajikistan telah mencapai kesepakatan gencatan senjata yang komprehensif mengenai bentrokan perbatasan, dan para pemimpin di kedua belah pihak mengatakan bahwa mereka akan menyelesaikan konflik melalui negosiasi.

Kyrgyzstan dan Tajikistan adalah tetangga ramah Tiongkok dan mitra strategis yang komprehensif. Kami berharap dan percaya bahwa mereka akan menyelesaikan perbedaan dan ketidaksepakatan dengan benar dalam semangat saling menghormati dan konsultasi persahabatan untuk bersama-sama menjaga perdamaian dan stabilitas kawasan.

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Dalam rangka memperingati Hari Buruh, konferensi pers reguler MFA akan ditunda dari 1 hingga 5 Mei, dan dilanjutkan pada 6 Mei. Saya mengucapkan kepada semua orang selamat Hari Buruh. Sambil menikmati liburan, selalu diingatkan untuk menjaga langkah-langkah anti-pandemi dan selalu menjaga kesehatan. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

culture

Sejarah Panjang Seni Tradisional Wayang Kulit Tangshan yang ...

  • Lupita
  • 16 May 2021

technology

China Bersiap Luncurkan Pesawat Ruang Angkasa Kargo Tianzhou...

  • Lupita
  • 16 May 2021

culture

Ini Asal-muasal Hot Pot Daging Kambing

  • Lupita
  • 16 May 2021

culture

Desa Pembuat Mie yang Terkenal di Henan

  • Lupita
  • 16 May 2021

news

Bandara Beijing dan Wuhan Batalkan Penerbangan karena Cuaca ...

  • Lupita
  • 16 May 2021

technology

Xi Jinping Ucapkan Selamat Atas Mendaratnya Tianwen-1 di Mar...

  • Lupita
  • 16 May 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong